Cara Mengubah Pengaturan Instagram untuk Menjaga Kesehatan Mental

Cara Mengubah Pengaturan Instagram untuk Menjaga Kesehatan Mental

Instagram dan situs media sosial lainnya seperti pedang bermata dua. Media sosial memungkinkan Anda untuk terhubung dengan orang-orang yang dikenal secara pribadi dan merasa terhubung dengan orang-orang keren yang ingin dikenal. Tapi itu juga bisa merusak kesehatan mental, karena media sosial sering melukiskan gambaran kesempurnaan yang tidak realistis dan secara tidak sengaja membuat Anda berpikir negatif tentang diri sendiri.

Beberapa penelitian bahkan mengaitkan penggunaan media sosial dengan peningkatan depresi, citra tubuh negatif, kebiasaan tidur yang buruk, dan kecemasan yang tinggi, menurut Judy ‘JJ’ Jackson Winston, seorang pekerja sosial dan penulis independen berlisensi. Jika Anda merasa cemas atau sedih karena semakin banyak waktu yang Anda habiskan untuk menggulir, memposting, menyukai, berkomentar, atau membaca komentar, itu adalah sinyal yang jelas bahwa Anda perlu mengubah kebiasaan menggunakan Instagram Anda—dan mungkin beberapa pengaturan Instagram—untuk membantu menjaga suasana hati Anda.

Melansir laman Real Simple, berikut ini beberapa tip dari para ahli untuk membersihkan secara mendalam penggunaan dan pandangan media sosial Anda

1. Batasi penggunaan Instagram Anda hingga 30 menit sehari

Jika Anda belum melacak berapa banyak waktu yang Anda habiskan di Instagram setiap 24 jam—ada aplikasi untuk mencatat berapa menit yang Anda habiskan untuk berbagai aplikasi yang diunduh per hari. Aplikasi Instagram juga memiliki timer bawaannya sendiri.

Jika Instagram menjadi sangat membuat Anda kecanduan sehingga Anda kehilangan tanggung jawab atau kesulitan tidur, aktifkan pengaturan Instagram (atau tetapkan batas waktu di ponsel Anda) sehingga ini memberi tahu Anda ketika Anda telah mencapai batas harian Anda. “Mulailah menyapih diri Anda dan pada akhirnya bertujuan untuk melihatnya hanya beberapa kali sehari jika memungkinkan,” kata psikolog Yvonne Thomas. “Jangan melihat Instagram—atau platform media sosial lainnya—kurang dari dua jam sebelum tidur, jadi Anda bisa mulai melepas lelah dengan benar dan bisa tidur lebih nyenyak.”

2. Pangkas beranda Instagram

Salah satu bahaya Instagram adalah kemampuan untuk mengikuti model, aktor, dan influencer yang tidak sepenuhnya jujur tentang bagaimana mereka memanipulasi foto mereka. Anda cukup berhenti mengikuti mereka atau jika bukan seseorang yang ingin Anda berhenti ikuti sepenuhnya, Anda dapat memilih opsi “bisu”, yang akan mencegah Anda melihat kiriman dan cerita mereka di umpan Anda sambil tetap menjadi salah satu pengikut mereka. Ini mungkin pilihan yang baik jika Anda memiliki teman yang postingannya menyinggung, berlebihan, atau tidak menyenangkan—tetapi akan terasa tidak sopan untuk memblokir atau berhenti mengikuti sepenuhnya.

Anda juga dapat memberi tahu Instagram preferensi Anda berdasarkan interaksi Anda, jelas Drew Ramsey, asisten profesor klinis psikiatri di Universitas Columbia. “Orang-orang akan menghilang dari feed Anda atau direkomendasikan berdasarkan perilaku menonton Anda,” katanya. “Ikuti orang-orang yang meningkatkan kesehatan mental Anda; berhenti ikuti orang-orang yang tidak. Ini adalah latihan yang bagus untuk menetapkan batasan yang baik.”

3. Matikan notifikasi

Sulit untuk membatasi interaksi Anda di Instagram jika Anda terus-menerus mendengar “ding” untuk mengingatkan Anda bahwa seseorang mengirimi Anda pesan, menyukai kiriman Anda, atau mengomentari komentar Anda sebelumnya. Daripada tergoda untuk melihat setiap gerakan feed Anda, matikan notifikasi Anda.

Ini membantu mendapatkan kembali sebagian kendali Anda alih-alih meningkatkan kewaspadaan, yang memicu hormon stres kita, jelas pekerja sosial berlisensi Janette Marsac. “Tubuh dan pikiran kita tidak dapat mempertahankan tingkat tinggi ini terus-menerus tanpa kerusakan di masa depan. Kita mulai mengasosiasikan ‘suka’ dengan harga diri, mengikat nilai kita pada validasi eksternal,” katanya. “Setelah Anda memposting, matikan notifikasi dan atur waktu untuk memeriksa ponsel Anda nanti dan dengan batas waktu.”

4. Kontrol komentar, tampilan, dan suka Instagram

Komentar Instagram tidak selalu merupakan cara paling sehat untuk mengekspresikan atau mendengar pendapat. Jika Anda lebih suka tidak melihat komentar tertentu—atau tidak ingin orang lain mengomentari postingan Anda sama sekali, Anda dapat mengambil kembali kendali. Sesuaikan pengaturan Anda sehingga Instagram menyaring komentar yang menyinggung pada posting Anda.

Tidak ingin tahu apa yang orang pikirkan tentang postingan Anda? Pilih untuk menonaktifkan komentar, jumlah penayangan, dan suka pada apa yang Anda poskan. Dengan begitu, Anda dapat memposting foto yang Anda sukai hanya untuk bersenang-senang, tanpa semua pengawasan digital, tekanan untuk mendapatkan ratusan suka, atau stres karena siapa yang tidak menyukai foto Anda.

5. Terhubung dalam kehidupan nyata

Instagram adalah platform digital, idak dapat menggantikan pengalaman menghubungkan tatap muka atau bahkan berbicara di telepon. Jika berada di IG memberi Anda FOMO atau membuat Anda merasa kesepian, temukan cara untuk berhubungan dengan teman dengan cara kuno, saran Vanessa Kennedy, direktur psikologi di Driftwood Recovery. “Interaksi langsung yang nyata dapat memenuhi kebutuhan Anda akan koneksi jauh lebih baik daripada Instagram.”

6. Beristirahatlah dari Instagram

Jika semua perubahan kebiasaan ini tidak memberikan manfaat atau perubahan apa pun bagi kesehatan mental Anda, mungkin inilah saatnya untuk melepaskannya—setidaknya untuk sementara waktu. Meskipun hanya untuk satu akhir pekan, Anda mungkin menemukan bahwa Anda tidak memerlukan aplikasi ini sama sekali, atau setidaknya menyadari bahwa Anda tidak perlu bergantung padanya seperti dulu.

Alyah FitriaSeekor kupu-kupu tidak akan pernah dikagumi manusia jika dirinya tidak berubah. Untuk kesuksesan hari ini, perubahan adalah hal yang paling baik untuk dilakukan.

Posting Komentar untuk "Cara Mengubah Pengaturan Instagram untuk Menjaga Kesehatan Mental"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *