Stres Meningkat Saat Menopause, Ini 6 Cara Tetap Tenang Melewatinya

Stres Meningkat Saat Menopause, Ini 6 Cara Tetap Tenang Melewatinya

Diperkirakan 1,5 juta orang memasuki transisi menopause setiap tahun, namun ini adalah waktu hidup yang tidak cukup dibicarakan. Setelah dua dekade membantu wanita di seluruh dunia melalui transisi ini, penelitian klinis yang diinformasikan oleh dokter Lisa J. Taylor-Swanson, telah menemukan bahwa kurangnya pendidikan tentang menopause.

Hal ini dapat menyebabkan isolasi dan ketidakpastian, selain gejala biologis menopause umum lainnya seperti hot flashes, keringat malam, kekeringan pada vagina, kesulitan tidur, dan perubahan metabolisme, sehingga meningkatkan perasaan stres dan kecemasan. Ada juga penelitian yang menunjukkan bahwa variasi hormonal selama menopause dapat menandakan sekresi kortisol, yang selanjutnya meningkatkan jalur stres dalam tubuh. “Dan secara sosial, ini adalah tekanan yang sangat besar bagi banyak wanita,” kata Taylor-Swanson kepada mind body green.

Semua ini untuk mengatakan, menopause dan periode menjelang itu, perimenopause, bisa sangat menegangkan. “Untungnya,” Taylor-Swanson menambahkan, “ada banyak penelitian bagus yang menunjukkan setidaknya bantuan moderat dari yoga, akupunktur, obat herbal, pengurangan stres berbasis kesadaran, dan terapi perilaku kognitif. Semua intervensi itu telah diuji.”

Berikut adalah beberapa praktik alternatif yang telah terbukti membantu wanita mengurangi stres selama menopause

1. Yoga

Sebuah latihan holistik yang melibatkan tubuh sambil memfokuskan pikiran, yoga telah ditemukan untuk mempromosikan beberapa aspek kunci dari kesejahteraan mental (kecemasan, stres, tidur) pada wanita menopause. Pose yang mendukung kesehatan hormon, seperti pose kelinci (sasangasana) dan pose kobra (bhujangasana) mungkin sangat efektif.

2. Pergeseran gaya hidup

Karena perimenopause dan menopause datang dengan serangkaian stresor uniknya sendiri, Taylor-Swanson mengatakan bahwa meminimalkan sumber stres lain dalam hidup Anda selama ini sebanyak mungkin adalah kuncinya. Sangat penting untuk memberi diri Anda izin untuk beristirahat sesekali—terutama jika Anda juga seorang pengasuh anak-anak atau orang tua yang sudah lanjut usia.

3. Tidur

Stres dan tidur selamanya saling berhubungan. Stres di siang hari dapat membuat kita terjaga di malam hari (seperti hot flashes, keringat malam, dan fluktuasi kadar estrogen dan progesteron!), dan kurang tidur dapat menyebabkan stres pada hari berikutnya.

Menurut pakar hormon Anna Cabeca, kita harus memprioritaskan kualitas tidur lebih dari biasanya saat perimenopause dan menopause. Untuk melakukannya, dia merekomendasikan untuk memastikan rutinitas tidur Anda kuat dan mengonsumsi suplemen tidur seperti magnesium atau melatonin untuk sedikit dukungan ekstra jika diperlukan.

4. Akupunktur dan akupresur

Meskipun penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada mekanisme yang tepat, beberapa penelitian telah menemukan bahwa akupunktur dapat efektif dalam mengurangi tantangan menopause. Taylor-Swanson percaya bahwa intervensi seluruh tubuh ini bekerja dengan sangat baik karena dapat mencapai akar penyebab nyeri dan membantu menenangkan beberapa bagian tubuh sekaligus. Bagi mereka yang tidak memiliki akses ke akupunktur, dia juga menemukan bahwa hanya 10 menit akupresur sehari dapat membantu membuat menopause dan stres yang terkait terasa sedikit lebih mudah dikelola.

5. Terapi perilaku kognitif (CBT)

Sebuah praktik yang berguna pada usia berapa pun, terapi ini terbukti membantu meringankan stres dan masalah tidur menopause dalam uji coba terkontrol secara acak tahun 2019. Memiliki terapis yang Anda percayai untuk berbicara tentang transisi ini juga dapat meringankan sebagian dari kesepian dan isolasi yang dapat muncul. Taylor-Swanson menambahkan bahwa penting juga untuk merasa didukung oleh praktisi kesehatan umum Anda.

6. Penyesuaian pola makan

Akhirnya, koneksi usus-otak berarti bahwa diet sehat dapat sangat bermanfaat bagi suasana hati selama menopause. Karena wanita perimenopause dan menopause cenderung kurang sensitif terhadap insulin, Anda mungkin mengalami kesulitan dalam memproses gula dan karbohidrat olahan secara optimal setelah Anda mencapai tahap ini.

Sebagai gantinya, ahli gizi merekomendasikan untuk mengonsumsi protein, lemak, serat, karbohidrat kompleks, dan makanan kaya omega-3 yang sehat untuk menjaga gula darah Anda seimbang dan suasana hati tetap stabil. Diet Mediterania, khususnya, dianggap membantu mendukung kesehatan otak melalui menopause dan seterusnya.

Alyah FitriaSeekor kupu-kupu tidak akan pernah dikagumi manusia jika dirinya tidak berubah. Untuk kesuksesan hari ini, perubahan adalah hal yang paling baik untuk dilakukan.

Posting Komentar untuk "Stres Meningkat Saat Menopause, Ini 6 Cara Tetap Tenang Melewatinya"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *